Serikat pekerja PT Pertamina (Persero) dan PT PLN (Persero) mendesak Presiden Jokowi membatalkan rencana pembentukan holding-subholding kedua perusahaan serta IPO terhadap anak usahanya.
Desakan mereka sampaikan dalam surat yang dikirimkan ke Jokowi pada 16 Agustus 2021 lalu. Desakan yang tertuang dalam surat bernomor: 001/fspbb-spppln/viii/2021 tersebut mereka sampaikan dengan beberapa pertimbangan.

Salah satunya, potensi pelanggaran konstitusi.

“Privatisasi Pertamina dan PLN melalui mekanisme pembentukan holding-subholding dan initial┬ápublic offering terhadap anak-anak perusahaannya memiliki potensi pelanggaran konstitusi, yaitu, bertentangan dengan UUD 1945 Pasal 33 ayat 2 dan 3 UU No.19 Tahun 2003 tentang BUMN Pasal 77,” kata mereka seperti dikutip dari surat tersebut.

Mereka mengancam jika desakan tak dipenuhi Jokowi, buruh akan melakukan berbagai langkah konstitusional agar rencana IPO dan privatisasi BUMN tersebut bisa dibatalkan.

Sebagai informasi, Kementerian BUMN mendorong pembentukan holding BUMN panas bumi atau geothermal. BUMN geothermal ini rencananya terdiri dari anak usaha PLN, PT PLN Gas & Geothermal dan PT Indonesia Power (IP) yang akan dikelola di bawah PT Pertamina Geothermal Energi (Persero) yang merupakan anak usaha Pertamina.

SUMBER : CNNINDONESIA.COM

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here